Anehnya orang Di China Enggan Menolong Orang Kecelakaan

Berikut beberapa kasus sebelum kasus YueYue:

Kematian seorang pria 88 tahun di Wuhan, setelah dia terjatuh dan diabaikan oleh orang, telah memicu babak baru perdebatan tentang kepercayaan, prosedur hukum dan kemerosotan moral di negara ini. Orang tua, bermarga Li, jatuh sekitar pukul 07:30 di pintu keluar dari pasar sayur. Yang lewat mengelilingi dia dan melihat, tetapi tidak menawarkan bantuan. Satu jam kemudian, kerabat Li, yang tinggal 100 meter, datang dan bergegas membawanya ke rumah sakit. Namun, orang itu meninggal karena mati lemas disebabkan nosebleed. "Tragedi ini tampaknya merupakan hasil dari beberapa kasus sebelumnya, di mana orang-orang yang telah menerima bantuan menggugat orang-orang yang membantu mereka karena diduga mengetuk mereka turun," kata Wang Dawei, seorang profesor di Keamanan Publik Universitas Rakyat China, Global Times.

Pada tanggal 20 November 2006, seorang wanita tua di Nanjing, Provinsi Jiangsu, yang menderita patah tulang setelah jatuh di sebuah stasiun bus berhasil menggugat Peng Yu, seorang pria yang mengaku telah secara sukarela membantunya. Meski tidak memiliki bukti yang cukup untuk merekonstruksi TKP, pengadilan setempat menemukan Peng bersalah dan memerintahkan dia untuk membayar sekitar 45.000 yuan ($ 7,057.17) dalam kompensasi kepada wanita tua. Putusan itu didasarkan pada "berpikir logis," dan mengatakan itu sangat mungkin bahwa Peng telah memukul jatuh wanita tersebut. Kasus ini akhirnya diselesaikan di luar pengadilan dengan mediasi dari pejabat provinsi.
Pada tanggal 26 Agustus, Yin Hongbin, seorang sopir bus dari Nantong, Provinsi Jiangsu, menghentikan kendaraan setelah melihat seorang wanita tua yang tergeletak di bawah sepeda roda tiga. Setelah membantu wanita tua ke sisi jalan, wanita itu mengatakan kepada polisi bahwa itu adalah bus Yin yang telah menjatuhkannya. Rekaman pengawas akhirnya membersihkan pengemudi dari tuduhan. Kasus tersebut telah memberi pukulan berat terhadap nilai sosial untuk membantu orang-orang lemah dan terpaksa berpikir dua kali sebelum melakukan perbuatan baik, kata Wang.

Pada 22 Februari, penumpang di bus di Nanjing dilaporkan menolak untuk membantu seorang pria 75 tahun yang jatuh saat turun sampai ia berteriak, "Aku jatuh karena kesalahanku. Anda tidak perlu khawatir, Tidak akan terjadi apa-apa terhadap Anda. " Wu Songbai, 41, seorang guru seni di sebuah sekolah dasar di Provinsi Sichuan, mengatakan ia akan enggan untuk menawarkan bantuan dalam situasi yang sama. "Ini bukan hanya mereka yang jatuh, tetapi juga anggota keluarga mereka yang mungkin menyalahkan Anda, dan Anda mungkin kesulitan membuktikan Anda tidak bersalah," kata Wu. Tapi Yang Gongcheng, 24 tahun insinyur TI di Beijing, mengatakan kepada Global Times bahwa dia tetap akan memberikan bantuan dalam keadaan seperti itu. "Saya masih akan menawarkan bantuan Tetapi jika mereka menunjukkan niat memeras saya, saya akan melarikan diri.," Kata Yang.

Menurut sebuah jajak pendapat oleh people.com.cn, website Harian Rakyat, 87 persen dari 2.425 peserta tidak akan menawarkan bantuan jika mereka menemukan orang tua yang telah jatuh karena takut pemerasan, dan hanya 13 persen mengatakan mereka akan bersedia untuk menawarkan bantuan. "Kasus Peng (nomer 2) merupakan contoh yang salah untuk orang lain di mana penyedia bantuan tidak bisa membuktikan dirinya tidak bersalah, kemudian pengadilan akan memenangkan orang yang melakukan upaya pemerasan," kata surat kabar itu. Beberapa kasus diatas bisa jadi menjadi dasar kenapa orang berpikir ulang untuk membantu Yue-Yue, bisa jadi orang2 khawatir saat membantu Yue-Yue mereka malah akan dituntut oleh keluarga YueYue sendiri.

Secara moral ane yakin perbuatan ini tidak bisa diterima oleh masyarakat di negara manapun. Manusia terlahir (mayoritas) memiliki empati yang membuat mereka bisa merasakan bahagia maupun penderitaan yang dirasakan oleh lingkungannya. Namun sistem hukum di Cina yang cenderung tidak adil bagi penolong membuat orang enggan menolong orang lain.

Kesimpulannya: Jangan salahkan orang yang tidak menolong YueYue, yang mereka lakukan adalah untuk mempertahankan diri mereka sendiri dari ketidakpastian hukum, namun salahkan pemerintah dan ketidakadilan peradilan di Cina (untuk kasus semacam ini) yang membuat perilaku masyarakat bisa berubah.

0 komentar:

Poskan Komentar