Pemerintah Daerah Cina Berutang $ 1,6 Triliun

Pemerintah daerah Cina menumpuk utang sebesar $ 1,6 triliun, lembaga audit nasional mengumumkan pada hari Senin, di tengah kekhawatiran meningkatnya mungkinan bank Cina  akan terluka jika peminjam tidak dapat melunasi pinjaman.
Ini adalah akuntansi publik pertama dari pinjaman besar-besaran oleh pemerintah daerah untuk membayar konstruksi dan pengeluaran lainnya. Pengumuman, setelah berbulan-bulan spekulasi mengenai skala utang, mungkin membantu untuk meredakan kekhawatiran tentang kemungkinan risiko yang dihadapi bank-bank yang juga dipinjamkan berat untuk membantu Cina menangkal krisis global 2008.
Analis mengatakan beberapa pemerintah daerah mungkin tidak mampu membayar pinjaman, tetapi krisis perbankan tidak mungkin karena negara milik Cina pemberi pinjaman flush dengan uang tunai dan menghindari kekacauan hipotek terkait bahwa lembaga-lembaga Barat babak belur.
Fleksibilitas
Beijing karena pertumbuhan ekonomi yang kuat dan utang pemerintah total baik di bawah Amerika Serikat, Jepang dan beberapa negara Eropa, kata Zuo Xiaolei, kepala ekonom untuk Galaxy Efek di Beijing.
"Tapi pemerintah harus menanggung risiko dalam pikiran dan mencoba untuk mencegah utang lokal berkembang terlalu cepat," katanya.
Audit laporan Kantor Nasional tidak memberikan indikasi apa bagian dari utang pemerintah daerah mungkin tidak dibayar. Angka total ini sejalan dengan perkiraan oleh para analis luar tapi tidak jelas apakah yang meliputi seluruh utang pemerintah.
Kantor audit mengatakan pemerintah daerah berutang 9 triliun yuan ($ 1,4 triliun) ke bank-bank dan pemberi pinjaman lainnya dan mungkin bertanggung jawab untuk 1,6 triliun tambahan yuan ($ 200 milyar) dalam utang. Pengungkapan datang laporan kepada badan legislatif Cina yang dirilis di situs web agen.
"Karena kemampuan membayar tidak memadai, beberapa pemerintah daerah hanya dapat membayar utang mereka dengan mengambil utang yang masih lebih," kata laporan itu.
Ekonom
UBS Wang Tao , dalam laporan bulan ini, mengatakan pemerintah daerah pada akhirnya mungkin tidak mampu membayar 2-3000000000000 yuan ($ 300 - $ 450 milyar) dalam bentuk pinjaman, setara dengan 4-5 persen dari total pinjaman oleh bank-bank Cina.
Banyak pemerintah Cina setempat menciptakan lembaga investasi selama dekade terakhir untuk berinvestasi di bidang konstruksi dan proyek lainnya yang didanai oleh pinjaman dari bank negara.
Seorang peneliti Amerika, Victor Shih dari Northwestern University, memperkirakan total pinjaman pemerintah daerah di 2004-09 12 triliun ($ 1,6 triliun).
Pinjaman bank adalah elemen kunci dari 4 triliun Beijing yuan (US $ 586 miliar) stimulus yang membantu Cina pulih dari krisis ekonomi global. Beijing menyediakan hanya sekitar 25 persen dari total. Sisanya berasal dari pemerintah daerah, perusahaan negara dan pinjaman bank.
Regulator mulai memperketat pengawasan awal tahun lalu di tengah peringatan pemerintah daerah meminjam terlalu banyak.
Seorang deputi gubernur bank sentral, Su Ning, mengatakan pada Maret 2010 bahwa bank kemungkinan menghadapi risiko jika pemerintah daerah gagal. Tapi Departemen Keuangan dan regulator bank kemudian mengeluarkan pernyataan yang mengatakan risiko berada di bawah kontrol.
Banyak pinjaman kemungkinan akan dibayar karena mereka berinvestasi dalam proyek-proyek yang akan menghasilkan pajak dan pendapatan lainnya, analis mengatakan. Namun mereka mengatakan beberapa diberikan tanpa agunan yang diperlukan, meminjam beberapa digunakan untuk belanja biasa, bukan investasi dan beberapa pemerintah melakukan pendapatan masa depan yang sama untuk beberapa proyek.
Bank-bank
Top  BUMN Cina adalah di antara terbesar di dunia, dengan beberapa memiliki aset lebih dari $ 1 triliun .
Beijing menyuntikkan puluhan miliar dolar ke bank terbesar Cina selama dekade terakhir untuk membersihkan pegunungan pinjaman yang belum dibayar.
"Hal ini tidak dapat dikesampingkan bahwa pemerintah akan menghapus kredit macet dari bank-bank lagi jika ada default utang," kata Zuo. "Tapi itu akan tidak baik untuk perkembangan ekonomi dan
juga bank-bank ."
Source: 
pethel 29 Jun, 2011


--
Source: http://ada-lowongan.blogspot.com/2011/06/pemerintah-daerah-cina-berutang-16.html
~

0 komentar:

Poskan Komentar