Pesimisme Ekonomi AS Sebabkan Minyak Turun Di Bawah $ 93

Harga minyak jatuh ke bawah $ 93 per barel pada hari Kamis karena kekhawatiran bahwa pertumbuhan ekonomi AS dan permintaan minyak mentah akan melemah tahun ini.
Menjelang sore di Eropa,
patokan minyak  untuk pengiriman Agustus turun $ 2,50 menjadi $ 92,91 per barel di perdagangan elektronik di New York Mercantile Exchange. Kontrak naik $ 1,24 menetap di $ 95,41 pada hari Rabu.
Di London, minyak mentah Brent untuk pengiriman Agustus turun $ 3,34 ke $ 110,87 per barel di ICE Futures exchange.
Ketua Federal Reserve Ben Bernanke memperingatkan pada hari Rabu bahwa ekonomi AS lebih lemah dari perkiraan sebelumnya, dan menurunkan produk domestik bruto tahun ini memperkirakan pertumbuhan domestik menjadi 2,9 persen dari 3,3 persen.
Bernanke juga mengatakan Fed tidak berencana untuk memperpanjang program pembelian Treasury, yang dikenal sebagai pelonggaran kuantitatif. Analis kredit kebijakan dengan meningkatkan likuiditas moneter dan membantu mendorong harga minyak lebih tinggi.
"Tanpa Fed melakukan pembelian aset yang luas, kita melihat mesin inflasi terhenti," kata konsultan energi Cameron Hanover dalam sebuah laporan. "Itu akan mempengaruhi harga minyak jangka panjang."
Permintaan yang kuat dari pasar negara berkembang membantu meningkat minyak mentah hampir $ 115 awal bulan lalu. Pertumbuhan permintaan di Cina, konsumen terbesar kedua minyak dunia, tetap kuat namun telah tergelincir sedikit dalam beberapa bulan terakhir.
Permintaan minyak Cina naik 8 persen pada Mei dari tahun sebelumnya, bulan kedua dari satu digit pertumbuhan setelah memperluas lebih dari 10 persen per bulan antara Oktober dan Maret, kata Platts, informasi energi McGraw-Hill Cos konsumsi mentah itu juga
bulan Mei sedikit kurang dari April, katanya .
Investor mencari tempat yang aman membantu memperkuat dolar, membuat minyak mentah lebih mahal untuk pembeli yang memegang mata uang lainnya dan menekan harga minyak.
Euro jatuh ke $ 1,4225 pada Selasa dari $ 1,4376 akhir Rabu di New York, sementara dollar menguat ke 80,56 ¥ dari ¥ 80,32.
Beberapa analis memprediksi permintaan global akan menjemput di babak kedua dan membantu mendorong minyak mentah kembali diatas $ 100.
"Kami tidak mengharapkan resesi jangka pendek di salah satu negara maju atau negara berkembang besar," kata National Australia Bank dalam sebuah laporan. "Pertumbuhan kuat dalam permintaan sektor swasta diharapkan untuk lebih mengencangkan keseimbangan di pasar minyak, mendorong harga yang lebih tinggi secara bertahap."
NAB mengatakan mereka mengharapkan minyak mentah rata-rata $ 113 di kuartal ketiga.
Pada perdagangan Nymex lainnya dalam kontrak Juli, minyak pemanas turun 4 sen menjadi $ 2,91 per galon, sementara bensin turun 4.0 sen di $ 2,93 per galon. Gas alam berjangka turun 0,7 sen menjadi $ 4,31 per 1.000 kaki kubik.
Source: 
pethel 25 Jun, 2011


--
Source: http://ada-lowongan.blogspot.com/2011/06/pesimisme-ekonomi-as-sebabkan-minyak.html
~

0 komentar:

Poskan Komentar