Minyak Tergelincir Disebabkan Kekhawatiran Utang Eropa,Serta Cina Menaikan Rate


Minyak mentah Brent turun lebih dari $ 1 pada hari Rabu, tertekan karena Cina menaikkan suku bunga, dan setelah peringkat kredit Moody memotong Portugal ke status "junk", kekhawatiran memicu keberlanjutan pemulihan ekonomi global.

ICE Brent crude turun $ 1,46 ke $ 112,15 per barel setelah menyentuh sesi rendah $ 111,91. Benchmark naik lebih dari $ 2 pada hari Selasa, kenaikan pertama dalam tiga sesi.

Minyak mentah AS turun 74 sen pada $ 96,15 per barel.

Bank sentral Cina meningkatkan suku bunga untuk ketiga kalinya tahun ini pada hari Rabu, memicu kekhawatiran bahwa pertumbuhan di konsumen energi utama dapat memperlambat lebih cepat.

"Saya pikir pasar menerima bahwa cina membuat upaya bersama untuk mengendalikan kekuatan inflasi melalui penggunaan suku bunga, sehingga jangka pendek bearish untuk penggunaan komoditas, tetapi jangka menengah, itu mendukung jika pertumbuhan dikontrol dan dikelola," kata Mark Thomas, kepala energi Eropa di broker Marex.

Lainnya juga optimis tentang prospek jangka panjang di Cina. "Mutlak permintaan di China akan terus tumbuh.Demand Gas oil masih akan naik dengan kecepatan yang stabil," kata Priya Balchandani, seorang analis minyak di Standard Chartered Bank di Singapura mengatakan.

Kabar Cina datang setelah mengkhawatirkan pengembangan lebih lanjut tentang utang Eropa yang telah mendorong harga energi yang lebih rendah.

Moody menjadi lembaga pemeringkat pertama untuk memotong kredit Portugal menjadi "junk", peringatan negara mungkin perlu putaran kedua dana penyelamatan sebelum dapat kembali ke pasar modal.

Hal ini mengakhiri kemenangan beruntun tujuh hari untuk ekuitas Eropa dan komoditas yang lebih rendah setelah mereka kuat dalam perdagangan Asia.

Moody juga memperingatkan prospek kredit pada bank-bank Cina dapat berubah negatif sebagai utang pemerintah lokal Cina dapat understated sebesar 3,5 triliun yuan ($ 540.000.000.000).

Perhatian pada prospek untuk Cina juga meningkat setelah Singapura Temasek, dana sovereign wealth, menjual sebagian sahamnya,disebut "Big Four" bank Cina.

Namun, pandangan bullish jangka panjang dari bank-bank pada harga minyak membantu mencegah kerugian lebih tajam.

Barclays Capital menaikkan perkiraan untuk 2012 Brent pada hari  Selasa sebesar $ 10 sampai $ 115 per barel, dan upgrade perkiraan 2012 untuk minyak mentah AS sebesar $ 4 sampai $ 110.

Perkiraan Brent untuk 2011 di $ 112 tetapi memotong nya minyak mentah AS 2011 diperkirakan  $ 6 sampai $ 100.

Para pelaku pasar mengatakan harga juga penyok oleh pelepasan barel 60 juta saham darurat oleh Badan Energi Internasional, meskipun masih ada ketidakpastian tentang bagaimana minyak akan dirilis dan sejauh mana dampaknya secara keseluruhan.

Top eksportir Arab Saudi sebelumnya mengatakan ia akan memompa cukup minyak untuk memenuhi pasokan global setelah pertemuan OPEC gagal mencapai kesepakatan mengenai meningkatkan kuota .

Namun, kata para trader penyuling Asia mungkin melewatkan mengambil tambahan volume minyak mentah yang ditawarkan oleh Arab Saudi karena gagal memotong harga sangat cukup untuk memikat pembeli.

Saudi secara efektif menandakan bahwa mereka percaya pasar dengan baik disediakan dengan harga saat ini dan mereka melihat tidak perlu menawarkan diskon yang lebih besar, kata Clyde Russell, seorang analis pasar Reuters.

Sebuah penjualan kelebihan permintaan cadangan minyak mentah AS pekan lalu juga analis minyak dan investor menilai apakah itu tercermin ketat pasokan minyak global daripada penilaian terakhir.


Kelompok industri American Petroleum Institute akan merilis laporan mingguan, sementara Administrasi Informasi Energi AS akan mengeluarkan data sendiri pada hari Kamis.

Di Timur Tengah, kekerasan dan kerusuhan di Yaman dan Irak terus memberikan premium geopolitik sebagai faktor yang mendukung mengangkat harga minyak, kata analis.
Source: 
pethel 07 Jul, 2011


--
Source: http://ada-lowongan.blogspot.com/2011/07/minyak-tergelincir-disebabkan.html
~

0 komentar:

Poskan Komentar