Central Bankers Menyepakati Rencana Biaya Tambahan Permodalan Bank

Regulator perbankan global telah menyetujui proposal untuk menampar biaya modal tambahan pada bank terbesar di dunia untuk membuat mereka lebih aman pada tahun 2019.
Biaya tambahan ini merupakan bagian dari serangkaian reformasi peraturan yang diluncurkan dalam menanggapi krisis keuangan, yang memaksa
bailout negara di seluruh dunia menjadi mahal sektor perbankan untuk mencegah runtuhnya sistemik.
Group of Governors and Heads of Supervision (GHOS) mengatakan setelah pertemuan di Basel pada hari Sabtu proposal akan dipadamkan untuk konsultasi publik bulan depan.
"Persyaratan kerugian tambahan yang diserap harus bertemu dengan saham biasa progresif tier 1 persyaratan modal mulai dari 1 persen menjadi 2,5 persen, tergantung pada pentingnya sistemik sebuah bank," kata kelompok itu dalam sebuah pernyataan.
Biaya tambahan 1 persen,  juga akan dikenakan jika bank menjadi
tambahan signifikan lebih besar, mendorong total menjadi 3,5 persen.
Rencana, yang membutuhkan persetujuan dari para pemimpin dunia (G20) pada bulan November, akan secara bertahap antara 1 Januari 2016 dan akhir 2018.
Biaya tambahan modal akan datang di atas modal inti minimum 7 persen baru semua bank di seluruh dunia akan memiliki untuk menahan di bawah aturan baru Basel III yang bertahap dalam lebih dari enam tahun dari 2013.
Namun, banyak dari bank terbesar di dunia sudah memiliki rasio modal inti tier 1 sebesar 10 persen atau lebih dan karena itu mudah memenuhi atau melebihi ujung atas dari surcharge band.
Para bankir sentral telah memilih untuk biaya tambahan kecil dari yang diprediksikan tetapi biaya tambahan harus dalam bentuk modal atas kualitas - saldo laba atau saham biasa.
Ini menandai kemenangan bagi negara-negara garis keras seperti Inggris dan Amerika Serikat, tetapi akan mengecewakan beberapa bank yang telah berharap untuk menggunakan utang sebagai modal hibrida seperti kontingen untuk pad out  biaya tambahan
band .

"Tindakan ini akan memperkuat ketahanan G-SIBs dan menciptakan insentif yang kuat bagi mereka untuk mengurangi pentingnya sistemik mereka dari waktu ke waktu," kata pernyataan itu.
Kertas konsultasi pada bulan Juli akan menunjukkan berapa banyak bank-bank menghadapi biaya tambahan modal tetapi belum jelas apakah nama mereka akan dipublikasikan.
Jumlah bank yang terkena mungkin berubah dari waktu ke waktu sebagai pemberi pinjaman tumbuh atau menyusut dan konsultasi akan menguraikan seberapa sering snapshot dari sektor ini akan diambil.
Bank akan menghadapi biaya tambahan sesuai dengan indikator yang mengacu pada lima unsur - ukuran, saling keterkaitan, kurangnya substitusi, global (lintas-yurisdiksi) aktivitas, dan kompleksitas.
Kelompok bankir bank sentral dan Komite Basel itu mengatakan mereka akan terus meninjau penggunaan modal kontingen (Cocos).
Para bankir sentral mengatakan mereka akan mendukung penggunaan modal kontingen untuk memenuhi kebutuhan nasional lebih tinggi daripada biaya tambahan minimum global.
Untuk mengkonversi utang menjadi ekuitas untuk membantu menyerap kerugian secara kelangsungan, para bankir sentral mengatakan.
Source: 
pethel 27 Jun, 2011


--
Source: http://ada-lowongan.blogspot.com/2011/06/central-bankers-menyepakati-rencana.html
~

0 komentar:

Poskan Komentar