BIS Peringatkan Tingkat Suku Bunga Rendah Bikin 'Distorsi Keuangan'

Bank for International Settlements (BIS) telah memperingatkan bahwa suku bunga rendah di seluruh dunia merupakan ancaman bagi stabilitas keuangan dunia.
BIS memperingatkan biaya rendah pinjaman telah mengakibatkan kredit dan properti booming harga yang memicu inflasi, terutama di negara berkembang.
Bank-bank sentral di seluruh dunia telah memotong suku bunga dalam upaya untuk meningkatkan pertumbuhan setelah krisis keuangan tahun 2008.
Namun, BIS mengingatkan bahwa kebijakan tersebut mungkin terbukti menjadi kontraproduktif.
"Periode berkepanjangan suku bunga sangat rendah memerlukan risiko menciptakan distorsi keuangan yang serius, misalokasi sumber daya dan keterlambatan dalam deleveraging diperlukan di negara-negara maju yang paling terpengaruh oleh krisis," kata bank dalam laporan tahunannya. Sementara kebijakan moneter yang longgar dan ketersediaan kredit mudah telah memicu pertumbuhan, ada sisi lain untuk itu juga.
Negara berkembang, khususnya di Asia, harus berurusan dengan meningkatnya harga makanan dan komoditas penting lainnya.
Hal ini telah mendorong biaya hidup dan telah mengancam akan menggelincirkan pertumbuhan di banyak negara berkembang.
BIS memperingatkan bahwa bank sentral yang membutuhkan untuk mengubah kebijakan mereka untuk menangani situasi tersebut.
"Kebijakan moneter ketat global diperlukan untuk mengendalikan tekanan inflasi dan menangkal risiko stabilitas keuangan," katanya.
"Hal ini juga penting jika bank sentral untuk menjaga inflasi keras memenangkan pertempuran kredibilitas mereka," tambah bank.
Salah satu kekhawatiran terbesar yang ekonom dan analis tentang suku bunga rendah adalah pembentukan gelembung aset.
Mereka telah memperingatkan bahwa ketersediaan kredit mudah dan suku bunga rendah menaikkan harga properti ke tingkat yang tidak berkelanjutan.
"Harga properti di sejumlah pasar negara berkembang yang maju pada tingkat staggeringly cepat, dan hutang sektor swasta meningkat cepat," kata BIS.
Hal ini juga memperingatkan bahwa tren itu sangat serupa dengan yang dipicu krisis keuangan global.
"Ekonomi pasar Emerging berhasil melarikan diri yang terburuk dari krisis, tetapi banyak sekarang menjalankan risiko membangun ketidakseimbangan sangat mirip dengan yang terlihat di negara maju dalam menjelang krisis," kata bank.
BIS memperingatkan bahwa lonjakan harga properti telah mengakibatkan pembangunan selama di pasar real estate, meninggalkan sejumlah besar properti yang tidak terjual.
"Ini akan memakan waktu bertahun-tahun untuk menyerap overhang ini," kata bank.
Bank memperingatkan bahwa jika tidak segera diatasi, kecelakaan di pasar properti dapat menggagalkan pertumbuhan ekonomi di negara berkembang.
"Semua krisis keuangan, terutama yang dihasilkan oleh ledakan harga kredit berbahan bakar properti, biarkan tahan lama reruntuhan," kata bank.
Source:
pethel 27 Jun, 2011


--
Source: http://ada-lowongan.blogspot.com/2011/06/bis-peringatkan-tingkat-suku-bunga.html
~

0 komentar:

Poskan Komentar