Mantan Perdana Menteri Islandia Katanya Menyelamatkan Ekonomi Dari Kebangkrutan


Mantan Perdana Menteri Islandia Geir Haarde, menghadapi sidang dengan krisis keuangan negara itu tahun 2008 , menggambarkan kasus tersebut sebagai lelucon, bersikeras ia benar-benar membantu menyelamatkan perekonomian dari nasib yang serupa dengan Yunani.
"Kami menyelamatkan negara dari bankrupt," kata Haarde, kepada AFP dalam sebuah wawancara hari minggu ini, mengklaim bahwa jika ia dan pemerintah telah bertindak berbeda ketika semua bank-bank besar yang gagal pada Oktober 2008, ekonomi bisa jatuh dari tebing .
"Itu jelas jika Anda melihat situasi kita sekarang dan anda membandingkannya dengan Irlandia atau tidak lagi Yunani," katanya, menambahkan bahwa dua utang yang mencabik-negara Uni Eropa "membuat kesalahan yang kita tidak membuat ... Kami tidak menjamin utang eksternal dari sistem perbankan. "
Ketika sektor keuangan Islandia kembung meledak, tiga bank terbesar saja aset yang dipegang sama dengan 923 persen dari produk domestik bruto.
"Kami harus membiarkan mereka pergi. Mereka bangkrut.. Dan ternyata sekarang bahwa ini adalah hal yang benar untuk dilakukan," kata Haarde, menunjukkan bahwa "ada keruntuhan perbankan, tetapi ekonomi riil, semua kapasitas produktif dalam negara, itu tetap utuh dan masih berjalan. "
Kegagalan Bank Islandia jatuh ke dalam resesi yang dalam dan mengirim nilai Krona nya spiral tetapi secara bertahap kembali ke pertumbuhan dan pengamat mengatakan itu mungkin tidak perlu penarikan angsuran terakhir dari sebuah bailout IMF.

Haarde, sebagai kepala Partai Kemerdekaan bersandar memegang tampuk pemerintahan dari pertengahan 2006 hingga awal 2009, politisi hanya dalam sidang menghadapi Islandia atas perilaku mereka dalam krisis  keuangan.
Jika ditemukan bersalah, ia bisa menghadapi hingga dua tahun penjara dan denda besar.
Sebuah laporan yang diterbitkan tahun lalu tentang penyebab runtuhnya perbankan menuduh Haarde dan tiga
mantan menteri pemerintah  lainnya , bersama dengan bankir dan orang dalam industri keuangan,dari kelalaian.
Tetapi ketika
parlemen baru berhaluan kiri meminta September lalu untuk menentukan apakah salah satu politisi harus diambil sebelum Landsdomur, pengadilan khusus pernah-sebelum menggunakan untuk menteri kabinet, yang berwenang menempatkan mantan kepala pemerintahan diadili.
"Anda bertanya apa rasanya menjadi sendirian dalam hal ini?" Haarde meminta dari kursinya di lobi sebuah hotel di pusat kota Reykjavik, tidak jauh dari Gedung Budaya, di mana pengadilan khusus diatur untuk melanjutkan pada tanggal 5 September.
"Saya sangat senang untuk menyendiri. Saya sangat senang bahwa rekan-rekan saya tidak diseret ke dalam situasi ini," katanya, bersikeras dalam sidang adalah "sandiwara politik yang dimotivasi oleh beberapa musuh politik lama yang cloaking sandiwara ini di bawah sampul pengadilan kriminal. "
Di antara penuduh Haarde yang paling vokal adalah Menteri Keuangan Steingrimur Sigfusson, yang memimpin SMP mitra pemerintah Left Green Party.
Dia mengatakan kepada AFP bahwa dia merasa itu disayangkan bahwa parlemen gagal mendakwa mantan menteri pemerintah lainnya tapi menekankan laporan komisi menemukan bahwa Haarde telah menunjukkan kelalaian.
"Saya tidak berpikir ada yang mengatakan krisis bisa sepenuhnya dihindari tapi tidak bisa, Anda setidaknya telah melakukan sesuatu untuk meminimalkan kerusakan?" ia menegaskan "ini bukan politik atau pribadi."
"Ketika menjadi jelas bahwa kita sedang menuju ke malapetaka ... catatan menunjukkan sangat sedikit yang dilakukan untuk menghindari hal itu," kata Sigfussion, menambahkan bahwa pertanyaan apakah mantan perdana menteri dapat bertanggung jawab pidana harus ditentukan oleh pengadilan.
Haarde sementara itu melihat dua permintaan untuk pemecatan, atas dasar teknis, ditolak oleh pengadilan, namun ia berharap itu akan menemukan dalam mendukung permintaan ketiga berdasarkan apa yang dia anggap kerugian dari kasus tersebut.
"Jika Anda melihat dokumen (biaya), itu halaman setengah, dan itu kosong dari bukti-bukti pendukung," katanya, mengintip dari frame berbingkai tanda tangannya.
Sementara lembar jawaban menyatakan dia tidak bertindak tepat untuk menyelamatkan bank-bank, "itu tidak mengatakan apa yang seharusnya saya lakukan, atau apa efek dari yang seharusnya," kata Haarde.
"Ada keruntuhan perbankan di seluruh dunia ... Mengapa tidak ada pemimpin politik lain sebelum pengadilan yang sama?" tanyanya.
"Jawabannya adalah tidak ada yang pernah berpikir tentang hal seperti itu karena krisis perbankan bukan kesalahan para pemimpin politik individu."
Source:
pethel 04 Jul, 2011


--
Source: http://ada-lowongan.blogspot.com/2011/07/mantan-perdana-menteri-islandia-katanya.html
~

0 komentar:

Poskan Komentar