Tantangan Fed Menjaga Pertumbuhan Ekonomi

Ketua Federal Reserve Ben Bernanke dan rekan-rekannya masih menghadapi banyak tantangan ketika mereka mencoba untuk menjaga ekspansi rapuh.
Sejumlah indikator ekonomi telah melambat dalam beberapa minggu terakhir dan lonjakan tajam harga bensin awal tahun ini telah membuat konsumen dan bisnis lebih berhati-hati tentang pembelanjaan. Bank sentral, membungkus pertemuan dua hari pada hari Rabu, ekspektasi  untuk mengakui patch lembut terakhir tapi usahakan pertumbuhan yang harus rebound pada semester kedua tahun ini.
Dalam pidato awal bulan ini, Bernanke menyatakan bahwa perlambatan bersifat sementara dan mengatakan ekonomi harus mengambil akhir tahun ini sebagai dampak harga gas yang tinggi dan gangguan pasokan yang disebabkan oleh gempa bumi bulan Maret dan tsunami di Jepang mereda. Namun, The Fed kini menghadapi kegelisahan baru bahwa krisis utang di Yunani bisa menyebar ke negara lain Eropa dililit hutang dan mengirim gelombang kejutan melalui Us dan pasar keuangan global.
Pada hari Rabu Fed ekspektasi  tetap saja, menjaga suku bunga tidak berubah dan menyatakan bahwa hal itu akan berakhir pada jadwal
program pembelian obligasi Treasury  $ 600000000000 pada akhir bulan ini. Bank sentral juga memperkirakan untuk mengulangi janji untuk mempertahankan tingkat saat ini dari kepemilikan sekuritas, yang berdiri di rekor $ 2,6 triliun. Keyakinan bahwa ini persediaan yang cukup besar akan mempertahankan suku bunga dari kenaikan meskipun Fed tidak menambah kepemilikannya.
Ekonom swasta banyak yang percaya itu akan menjadi tahun penuh sebelum perekonomian pulih cukup bagi Fed untuk benar-benar mulai menaikkan suku bunga.
The Fed akan merilis perkiraan ekonomi terbaru yang analis percaya akan memangkas ekspektasi pertumbuhan sedikit, sementara memprediksi  inflasi di luar volatile food dan harga energi akan tetap di bawah kendali. Bernanke akan menjelaskan perkiraan baru pada konferensi pers tertutup
pada diskusi Fed . Acara media - bagian dari upaya ketua untuk membuat bank sentral kurang misterius - berikut berita pertama konferensi reguler di bulan April. Bernanke diharapkan untuk menahan empat sesi dengan wartawan setiap tahun.
The Fed mereda pembelian obligasi programnya, dijuluki QE2 untuk "pelonggaran kuantitatif." ,para ekonom menandai upaya The Fed untuk menurunkan suku bunga jangka panjang, bunga dengan membeli obligasi Treasury. QE2 menandai putaran
pelonggaran kedua seperti The Fed telah ambil, yang pertama adalah di bulan Maret 2009 di kedalaman resesi.
Pendukung mengatakan pembelian obligasi telah bekerja, sebagian dengan menjaga tingkat pengeluaran yang rendah dan mendorong rendah suku bunga jangka panjang sangat penting bagi konsumen membeli rumah dan mobil dan untuk perusahaan melakukan investasi.
Mereka juga berpendapat bahwa rate mereka yang lebih rendah memicu rally saham. Ketika Bernanke menguraikan rencana untuk QE2 pada akhir Agustus 2010, indeks Standard & Poor 500 yang turun 6 persen untuk tahun ini. Delapan bulan kemudian, S & P 500 naik 28 persen. Tingkat yang lebih rendah membuat saham lebih menarik bagi investor daripada obligasi, yang menghasilkan jatuh.
Mark Zandi, kepala ekonom di Moody Analytics, mengatakan pembelian obligasi memberikan ekonomi kendur dengan sedikit mengurangi biaya pinjaman untuk bisnis dan konsumen dan dengan meningkatkan harga saham membuat orang merasa lebih kaya. Namun, tidak banyak energi membeli rumah atau pembelian besar lainnya.

Kritik, termasuk beberapa pejabat Fed, melihat hal-hal yang berbeda. Mereka memperingatkan bahwa dengan memompa begitu banyak uang ke dalam perekonomian, Fed meningkatkan risiko inflasi tinggi nanti. Mereka mengeluh bahwa pencurahan Fed dolar terluka, dolar dan berkontribusi pada lonjakan harga minyak dan makanan. Mereka juga takut ikatan pembelian spekulatif yang membeli makan bisa mengembang gelembung harga saham atau aset lainnya.
Bernanke menyerang balik para kritikus dalam pidatonya bulan lalu. Dia berargumen bahwa harga minyak lebih tinggi karena gejolak Timur Tengah dan permintaan di negara yang berkembang pesat seperti Cina dan menyalahkan inflasi harga pangan terutama pada
kekurangan tanaman yang disebabkan oleh cuaca buruk. Dan dia mengatakan, dolar jatuh sebagian besar terkait dengan pertumbuhan ekonomi AS lebih lambat dan defisit perdagangan AS.
Source: 
pethel 23 Jun, 2011


--
Source: http://ada-lowongan.blogspot.com/2011/06/tantangan-fed-menjaga-pertumbuhan.html
~

0 komentar:

Poskan Komentar